Disnakerintrans Memperingati Hari Bhakti Transmigrasi ke-69

Facebook
Twitter
LinkedIn

Dalam rangka memperingati Hari Bhakti Transmigrasi ke-69 tahun 2019, Disnakerintrans Kabupaten Kapuas Hulu mengadakan tasyakuran dan doa bersama di Kantor Disnakerintrans Jalan Adi Sucipto Nomor 2A Putussibau , kamis (12/12/19).

Plt. Kepala Dinas Disnakerintrans Drs. H. Abdul Karim, M.Si berharap momentum Peringatan Hari Bhakti Transmigrasi ke-69 dapat menjadi titik awal baru untuk memperkukuh peran transmigrasi sebagai salah satu instrumen mewujudkan Pembangunan Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan. 

Program transmigrasi di Kabupaten Kapuas Hulu saat ini mempunyai berbagai kendala yaitu lahan transmigrasi yang masuk ke dalam kawasan hutan produksi dan adanya moratorium gambut yang mengakibatkan masih tertundanya penerbitan sertifikat lahan sebagai hak pokok yang harus diterima para transmigran. 

Disnakerintrans Kabupaten Kapuas Hulu tetap berupaya agar hak masyarakat tersebut dapat diberikan, dengan cara berkoordinasi dan konsultasi dengan instansi-instansi terkait, tutup karim. 

Selanjutnya dilakukan pemotongan tumpeng oleh Sekretaris Dinas Margaretha Tutu, S.H. dan memberikannya kepada Pegawai Transmigrasi yang paling senior dan Plt. Kepala Dinas Disnakerintrans.

Secara historis, permulaan penyelenggaraan transmigrasi dilaksanakan pada tanggal 12 Desember 1950. Transmigrasi pertama pada tahun 1950 saat itu memberangkatkan 25 Kepala Keluarga (KK) atau dengan total 98 jiwa. Lokasi awal saat itu yakni ke Lampung (23 KK) dan ke Lubuk Linggau (2 KK).

Istilah transmigrasi pertama kali dikemukakan oleh Bung Karno tahun 1927 dalam Harian Soeloeh Indonesia. Kemudian dalam Konferensi Ekonomi di Kaliurang, Yogyakarta, 3 Februari 1946, Wakil Presiden Bung Hatta menyebutkan pentingnya transmigrasi untuk mendukung pembangunan industrialisasi di luar Jawa.

Saat ini, Transmigrasi di Indonesia, telah berhasil membangun 3.608 Satuan Permukiman di 619 kawasan transmigrasi yang diantaranya telah berkembang menjadi pusat-pusat pertumbuhan baru berupa 1.183 desa definitif dan sebanyak 385 eks Satuan Permukiman transmigrasi telah berkembang menjadi ibukota kecamatan serta ada 2 kawasan transmigrasi yang telah menjadi ibukota provinsi dan 104 sebagai ibukota kabupaten. Kontribusi transmigrasi dalam pertumbuhan ekonomi di Indonesia yaitu dengan mewujudkan kawasan transmigrasi sebagai pusat pertumbuhan ekonomi.

Berita Lainnya

Pelepasan Siswa/Siswi Kelas IX SMPN 01 Empanang

Sekretaris Kecamatan Empanang bapak Akuarius Medang, S.Pd dan Kasi Kesra Sema Yasinta, Amd.Kep menghadiri Undangan pelepasan siswa/siswi SMPN 01 Empanang. Kegiatan dilaksanakan

Sosialisasi dan Pelatihan KARHUTLABUN

Camat Empanang Menghadiri Undangan dari PT.Buana Tunas Sejahtera, PT Sentrakarya Manunggal, PT Mandala Intan Jaya mengadakan Sosialisasi dan Pelatihan KARHUTLABUN. Dalam rangka

info.kapuashulukab.go.id | develop by Diskominfotik Kapuas Hulu | © 2019  | Privacy Policy